Ngemis toleransi a, bro?

Mercon. yup! Di bulan puasa ini suara mercon kian menggema di mana-mana. Kadang bunyinya nggak sesuai dengan namanya ya. Misalnya mercon air mancur. Ada memang yang cuma sekedar cuuuuur aja. Ada pula yang abis cuuuur dor cuuuur dor. Jenis kedua ini yang nggak asik.

Ada pula mercon yang namanya jorok. Mercon taek. duh! Selain nggak etis, saya sendiri nggak tau mercon taek ini wujudnya kayak apa. Udah denger sejak lama sih, cuma barusan ini tiba-tiba kok ya namanya mampir di telinga lewat celetukan anak-anak yang sedang main mercon di depan rumah.

Kita asumsikan saja mercon taek ini kalo dinyalakan wujudnya seperti taek. Ndeleler dulu baru dor atau ndeleler sembari dar dor dar dor gitu. Atau bisa juga cuma ndleler terus telepok gitu. Ah nama dan bunyinya begitu mengganggu.

Sama halnya dengan berita-berita belakangan ini. Lebih spesifik lagi berita tentang toleransi umat beragama. Sampeyan sekalian pasti tau lah ya berita apa yang sering beredar di time line sosial media. Yang nge-like-i banyak media pasti tau kalo belakangan ini gencar berita tentang Ibu Saeni yang warungnya dipaksa tutup sama satpol PP. Sempet mbahas masalah ini sama temen dan istri pas buka puasa bersama. Di kala itu pas lagi enak-enaknya ngrasani si Ibu Saeni yang mendulang untung dari fenomena warung ini, tiba-tiba temen saya itu cerita sambil membik-membik mau nangis soal bapak-bapak jual es lilin keliling yang lewat hampir tiap hari di depan rumahnya. Kadang lewat pas habis tarawih, kadang lewat jam sepuluhan. Bondonya cuma kaki sama termos es, obat panas.

Mendengar cerita itu, saya jadi ingat tukang bakso yang lewat depan rumah, tukang tahu campur yang jarang saya beli, dan tukang sate di pertigaan sana. Diam-diam saya berdoa, moga-moga nasib mereka ini sama mujurnya kayak Ibu Saeni. Kalo nggak tiba-tiba dapet donasi, ya seenggaknya dagangannya laris manis tanjung kimpul.

Begitulah polemik warung ini, sebenarnya nggak penting tapi dijadikan sebuah masalah yang mengharu biru seluruh umat manusia. Ada yang mendukung ditutup dan ada yang maklum kalau tetep buka aja. Ndilalah, netizen indonesia ini sangat cepat responnya kalau menyangkut soal sensitif seperti ini.

Walhasil, banyaklah perdebatan yang terjadi. Olok-olokan manja pada yang berpuasa dan permintaan untuk dihormati bagi yang tak berpuasa. Syalalala.

Kemudian perdebatan tentang warung ini merambat ke ranah tetek bengek lainnya. Tetek ini sayangnya bukan tetek yang saya gemari, melainkan justru yang saya hindari. Salah satu contohnya status teman saya yang ujug-ujug ngurusi hal-hal beginian, padahal Biasanya postingannya soal film, teater, dan hal-hal yang kurang saya mengerti lainnya.

Kaget? Oh jelas! Jadi bertanya-tanya, sejatinya arek iki opo o kok moro-moro? Gatel hendak komentar, tapi yo nggo opo? Akhirnya saya hanya bisa memantau sambil keplok-keplok melihat perdebatan kusir dua orang lewat fitur komen-komenan di sosial media.
Sepele sih persoalannya, cuma perkara klothekan sahur yang baginya itu annoying banget.

Wajar lah ya. Yo mosok sih, pas enak-enak tidur tiba-tiba ada jedag jedug klutak klutik jeder! Kaget bukan kepalang, kejugrak pas mungkin lagi mimpi basah, dan berujung pusing pala berbik, pala berbik auwh a auwh. Yo sama halnya kalo kita pas lagi tidur enak-enak. Lagi ngimpi ketemu cem-ceman yang susah amit-amit ngedapetinnya, tiba-tiba alarm bunyi keras-keras. Aduh rasaneee! Tapi kok kasus kedua ini nggak pernah jadi bahan update-an di sosial media ya?

Melihat kedua case itu saya hanya bisa senyam senyum sendiri menanggapinya. Ya mohon maaf kalo kita ini manja banget. Cuma urusan sahur aja yang mbangunin anak-anak sekomplek. Padahal ya kita nggak minta. Yang puasa beberapa orang aja, tapi minta warung ditutup semua.

Bukan bermaksud balik menyerang lho ya. Cuman heran aja, kenapa sih hal-hal sepele seperti itu diributin? Kalau mau cari-cari, banyak woy hal sepele lainnya yang bisa disorot. Semisal kenapa kita masih demen buang sampah sembarangan? Lalu kenapa minat baca buku kita masih kuecil? Ya Allah kok cik.

Karena saya dulu penggemar Morgan Oey, itu tuh mantan personil boyband SM*SH. Itu bukan sensor lho ya, tapi emang dulu mereka pake tanda bintang buat nggantiin ‘A’. Saya selalu ingat bio twitternya ‘silence is golden’. Rasa-rasanya jaman sekarang ‘silence is golden’ ini udah nggak berarti lagi. Kita lebih mudah terpicu untuk kebetan berkomentar tanpa pikir panjang dulu. Semakin aduhai komentar kita, semakin merasa blink blink pula kita di jagat dunia maya. Kalau bisa, lebih asoy dari Hotline Bling-nya Mas Drake. Padahal yo maya, kalo ketemu langsung belum tentu doi mentereng kayak komen atau statusnya di sosmed.

Jadi, kok saya rasa-rasa toleransi yang digembar-gemborkan kok malah mengurangi esensi toleransi itu sendiri ya? Bukan kah asik kalau toleransi itu terwujud, ketika kita menyimpan untuk diri sendiri pikiran pedas kita terhadap sesuatu? Atau kalau udah kebelet mbledos, bisa cari jalan dengan duduk mesra berdua, threesome atau orgy bicara dari hati ke hati misalnya? Dari situ akhirnya kita bisa pelan-pelan nemu titik temu, bagaimana cara menyelesaikan suatu masalah. Bukannya langsung mbledos kayak mercon yang jatuhnya malah mengganggu orang lain. Mercon dar dor aja kita bisa dikit tahan, malah kadang ikutan sorak sorak bergembira.

Kalo seperti itu, kok malah rasanya kita ini sama-sama aja mengemis toleransi ke orang lain. Kalo seperti itu, bukannya kita sama-sama manja jadinya? Au ah gelap.

SUDAH BACA YANG INI BELUM?

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *