Teruntuk sampeyan pengguna jalan

Dear Pengguna Jalan,

apa kabar sampeyan? Semoga baik-baik saja ya. Entah kenapa pas ada tantangan nulis surat cinta saya kok langsung mak bedunduk kepikiran sampeyan semua. Khususon yang suka ngerokok dan buang sampah di jalan.

Ehm, begini, lewat surat ini saya nggak bermaksud menghujat sampeyan. Justru saya ingin menunjukkan cinta kasih pada sesama nggak seperti yang doyan bikin aksi-aksi itu.

Karena nggak enak ujug-ujug menuding, maka saya mulai public affection ini dari pertanyaan. Kenapa sih sampeyan kok suka ngerokok pas nyetir motor? Kalo misalnya berhenti dulu terus ngerokok gitu bisa nggak ya kira-kira? Kalau, kalau lho ini ya, tapi, aduuuh, naudzubillah, pas sampeyan ngerokok terus abunya melayang ke mata piye jal? Apa kalau gak gitu… aduh amit-amit, pas sampeyan nyesep rokok sambil merem melek, kendaraan depan ngerem ndandak terus sampeyan oleng, piye? Terus pas sampeyan keasikan nyesep dan fokus nyetir eh gak kerasa ternyata rokok udah habis dan sampeyan kesundhut, yok opo coba mas/mbak? Aduh, jangan sampai ya sampeyan kayak gitu.

Nah, sekarang saya mau mengajukan pertanyaan sama sampeyan yang tiba-tiba ngelempar sampah dari mobil. Sampeyan tahu nggak kalau arah angin itu seperti perasaan wanita yang susah dimengerti? Kadang mabit ke sana, kadang ke sini. Lha kalau pas anginnya mabit ke arah sampeyan, gimana coba? Aduh membayangkannya saja saya udah ketir-ketir lho. Terus sampahnya masuk lagi atau nempel di kaca depan, piyee? Ya Allah paringi slamet! Kira-kira pernah nggak sampeyan kepikiran begitu?

Sekiranya begitu pertanyaan saya. Ini sekali lagi saya nggak maksud nyinyir lho. Cuma ingin bertanya. Kalaulah empat kali empat masih empat belas, ya mbok sampeyan sudi membalas.

Kecup sayang,

Saya yang pernah hampir ngglesor karena puntung loncat dari mobil.

SUDAH BACA YANG INI BELUM?

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *